Sensasi Berburu Air Bekas Jamasan Kereta Keraton pada Bulan Sura

Kulinerasik.com - Bulan Muharram atau bulan Sura merupakan bulan dimana beberapa ritual sering dilakukan. Pada bulan ini kesan mistis sangat kental dan melekat, sehingga tidak heran jika keberadaan bulan ini seringkali dipakai sebagai hari hari untuk melakukan upacara yang berbau mistis juga. Beberapa ritual tersebut diantaranya adalah berkaitan dengan benda benda pusaka biasanya berupa keris yang tentunya dianggap mempuyai kekuatan magis tertentu.pada bulan tersebut benda benda tersebut dilakukan ritual untuk dicuci atau lebih dengan dengan nama Jamasan.
Sensasi Berburu Air Bekas Jamasan Kereta Keraton pada Bulan Sura
Didalam Keraton Kasultanan Yogyakarta tentunya memiliki banyak benda-benda pusaka seperti itu, namun tidak semuanya pada saat jamasan dapat disaksikan oleh masyarakat. Tetapi ada salah satu benda pusaka yang pada saat jamasan dapat disaksikan oleh masyarakat luas, yakni jamasan kereta. Kereta ini bernama kereta Kanjeng Nyai Jimat, kereta yang dibuat tahun 1750-an semasa pemerintahan Sultan Hamengku Buwono I. Kereta ini pun menjadi tunggangan Sultan Hamengku Buwono I hingga Sultan Hamengku Buwono III. Ini merupakan kereta tertua yang dimiliki oleh Keraton Yogyakarta dan dianggap sebagai cikal bakal kereta yang lain maka selalu dilakukan jamasan setiap bulan Sura.

Jamasan Kereta Kanjeng Nyai Jimat tersebut selalu di temani oleh satu kereta yang dipilih secara acak setiap tahunnya diantara semua koleksi kereta keraton yang ada disimpan di Museum Kereta Keraton Yogyakarta. Semua yang terlibat dalam ritual tersebut menjadi tradisi yang unik dimana yang terlibat harus mengenakan pakaian adat jawa peranakan, yakni berupa kain panjang, surjan dan penutup kepala blangkon, dan yang melakukan semuanya laki laki. Jamasan ini pun dengan memilih hari istimewa menurut kalender jawa pada bulan Suro atau Muharam tersebut yaklni pada hari Selasa Kliwon atau Jum’at Kliwon.

Satu hal yang menarik pada jamasan tersebut adalah hadirnya masyarakat yang senantiasa memadati area dimana dilakukan jamasan. Keberadaan para pengunjung tersebut tidak terbatas dari warga sekitar melainkan dari luar kota bahkan dari mancanegara pun sering terlihat untuk melihat ritual tersebut dilaksanakan. Mereka rela berbasah-basahan untuk memperebutkan air bekas jamasan tersebut. Mereka mempercayai bahwa air tersebut mempunyai tuah, dimana dapat memberikan berkah kesehatan ataupun air jika digunakan untuk mencuci muka ataupun dusapkan di tubuh mereka. Adapula yang membawa air tersebut dengan botol bekas air mineral untuk menampung yang kemudian mereka gunakan untuk menyiram sawah mereka yang dianggap bisa menolak balak dan juga memberikan kesuburan atas tanah persawahan mereka. Rata rata yang berebut air bekas jamasan tersebut kebanyakan adalah para orang yang berusia lanjut.

Terlepas dari itu semua, hal ini sangat menarik dari sisi pariwisata menjadi daya tarik yang dapat meningkatkan kunjungan wisata khususnya ke Yogyakarta.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel