Warisan Kerajaan Mataram Islam di Keraton Kasultanan Yogyakarta


Kulinerasik.com - Awal mula terbentuknya Keraton Kasultanan Yogyakarta memlaui proses yang sangat panjang, yakni dimulai dengan keberadaan Ki Ageng Pemanahan putra Ki Ageng Ngenis atau cucu Ki Ageng Selo pada tahun 1558 M mendapat hadiah dari Sultan Pajang karena jasanya mengalahkan Arya Penangsang berupa tanah di wilayah Mataram yang kemudian pada tahun 1577, Ki Ageng Pemanahan membangun istananya di sekitar Kotagede. Selama hidupnya Ki Ageng Pemanahan tetap setia kepada Sultan Pajang, Beliau kemudian meninggal pada tahun 1584. Putera Ki Ageng Pemanahan yang bernama Sutawijaya diangkat oleh Sultan Pajang menggantikan ayahnya sebagai penguasa Mataram.
Keraton Kasultanan Yogyakarta
Hasratnya yang ingin memiliki daerah kekuasaan yang lebih luas, yakni meliputi seluruh pulau Jawa, Sutawijaya enggan tunduk pada Sultan Pajang yang mengakibatkan kerajaan Pajang ingin merebut kembali kekuasaan di Mataram yang dipegang oleh Sutawijaya. Hal itu dilakukan Sultan pajang pada tahun 1587, pada saat itu juga badai letusan Gunung Merapi menerjang dan menghancurkan pasukan yang akan mengempur keberadaan Sutawijaya, sedangkan Sutawijaya sendiri selamat dari hantaman badai tersebut.
Warisan Kerajaan Mataram Islam di Keraton Kasultanan Yogyakarta
Akhirnya setahun kemudian atau tahun 1588 Mataram menjadi kerajaan dan Sutawijaya menjadi sultan dengan gelar Senopati Ingalaga Sayidin Panatagama atau sering disebut Panembahan Senopati yang berarti panglima perang dan pengatur kehidupan beragama.
Panembahan Senopati memerintah hingga wafat tahun 1601 yang kemudian digantikan puteranya Mas Jolang yang lebih dikenal dengan Panembahan Seda Krapyak. Kemudian selanjutnya digantikan Pangeran Arya Martapura tahun 1613, dan dikarenakan sering mengalami sakit digantikan kakaknya Raden Mas Rangsang yang bergelar Sultan Agung Senapati Ingalaga Abdurrahman atau disebut Prabu Pandita Hanyakrakusuma atau lebih dikenal dengan Sultan Agung Hanyakrakusuma. Pada masa pemerintahan Sultan Agung inilah Mataram mengalami kemajuan baik dibidang militer, politik, kesenian, kesusasteraan dan keagamaan. Bahkan hukum filsafat dan astronomi juga sudah mulai di pelajari.

Setelah Sultan Agung wafat pada tahun 1645,kemudian digantikan oleh putranya Amangkurat I. Dan mulai mengalami kemunduran karena lebih banyak konflik antar keluarga sendiri, dan pada saat itu VOC mulai menggunakan momentum tersebut untuk menjalankan politiknya. Dan sebagai akibatnya pada tanggal 13 februari 1755 muncul perjanjian Giyanti yang isinya membagi kerajaan mataram menjadi 2 kekuasaan yakni disebelah timur sebagai Kasultanan Surakarta dan sebelah barat menjadi Kasultanan Yogyakarta. Untuk pertama kalinya sesudah perjanjian Giyanti ini, Pangeran Mangkubumi menjadi Sultan atas kasultanan Yogyakarta dengan gelar Sultan Hamengku Buwono Senapati Ingalaga Abdulrakhman Sayidin Panatagama Khalifatullah atau sering disingkat Sultan Hamengku Buwono I.

Dengan menempati luas area 1,3 km persegi keraton dibangun dengan konsep kosmologi jawa, yakni alam terbagi menjadi 3 bagian yakni atas sebagai tempat para dewa kemudian bagian tengah sebagai tempat manusia dan bawah sebagai tempat kekuatan jahat, sedangkan bagian atas dan bawah dibagi lagi masing masing menjadi 3 bagian yang seluruhnya jadi 7 bagian, bagian tersebut adalah:
  1. Lingkungan Alun alun utara sampai Siti Hinggil Utara
  2. Keben atau Kemandungan utara
  3. Sri Manganti
  4. Pusat Kraton
  5. Kemagangan
  6. Kemandungan Kidul
  7. Alun alun selatan sampai Siti Hinggil Selatan

Yang dijadikan sebagai penghubung antar pelataran dibatasi dengan benteng dan gerbang sehingga terdapat 9 gerbang pada 9 pelataran. Dan nama gerbang tersebut adalah Gerbang Pangurakan, Gerbang Brajanala, Gerbang Srimanganti, Gerbang Danapratapa, Gerbang Kemagangan, Gerbang Gadung Mlathi, Gerbang Kamandhungan, Gerbang Gadhing, dan Gerbang Tarub Agung.

Harga tiket masuk wisata Keraton Kasultanan Yogyakarta sebesar Rp.7.000. Keraton Kasultanan Yogyakarta dibuka setiap hari dari jam 08.00-14.00 wib. Sementara untuk hari Jum’at, wisata Keraton Yogyakarta hanya dibuka mulai jam 08.00-12.00 wib.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel